Kelahiran Prematur
Kehamilan

4 Hal Yang Harus Diketahui Tentang Kelahiran Prematur

Kelahiran prematur adalah masalah yang sangat umum terjadi pada kehamilan. Namun, mengetahui informasi tentang kelahiran prematur sangat dibutuhkan untuk memberikan informasi penting jika ini terjadi pada Ibu. Terutama akan membantu Bunda mencegah kondisi ini terjadi pada kehamilan.

Hari ini, ahli kebidanan dapat memprediksi kelahiran prematur berdasarkan tanda dan konseling. Situasi ini akan dikendalikan jika Bunda menemukan waktunya.

Bunda memiliki kehamilan yang sempurna tetapi masih memiliki kemungkinan kelahiran prematur dalam beberapa bulan mendatang. Ketika seorang wanita hamil dilahirkan prematur, hal pertama yang mungkin dipikirkan oleh seseorang adalah mengapa dan mulai menyalahkan diri mereka sendiri: “Apa yang telah saya lakukan itu salah? Haruskah saya melakukannya cepat atau lambat, itu tidak akan membawa saya ke situasi ini? “Atau” Apakah bayi Bunda baik-baik saja? ” Jangan terlalu khawatir dan menyalahkan diri untuk kelahiran prematur yang bisa terjadi pada siapa saja.

Apa itu persalinan prematur?

Kelahiran prematur berarti kelahiran prematur. Jika hanya beberapa hari atau minggu, maka tidak ada masalah. Namun, jika Bunda berada di persalinan pada 7 atau 8 bulan, baik ibu dan bayi akan menghadapi banyak risiko. Bayi prematur biasanya diklasifikasikan sebagai berikut:

  • Berat lahir sangat rendah di bawah 28 minggu
  • Sangat muda pada 28 – 32 minggu
  • Kelahiran prematur pada 33-36 minggu.

Penyebab kelahiran prematur

  1. Infeksi

Jika seorang wanita hamil mengalami infeksi septik, ada risiko tinggi kelahiran prematur. Ketika bakteri dalam tubuh berkembang ketika selaput janin melemah, itu mempengaruhi cairan ketuban. Oleh karena itu, kantung ketuban dapat pecah kapan saja. Beberapa infeksi yang menyebabkan kelahiran prematur termasuk BV (sejenis infeksi yang terjadi ketika terlalu banyak bakteri mengubah keseimbangan vagina). Beberapa gejala yang akan Bunda alami jika Bunda mengalami infeksi ini:

  • Perasaan menyakitkan saat buang air kecil
  • Vagina berwarna putih atau abu-abu
  • Kulit di daerah itu tampak kemerahan.

Beberapa infeksi lain bahwa Bunda juga mungkin mengalami sebagai Chlamydia, gonorrhea trichomoniosis dan juga dapat menyebabkan kelahiran prematur.

  1. Memiliki riwayat kelahiran prematur

Jika Bunda lahir prematur, Bunda akan mengambil risiko melalui ini lagi. Dokter akan memberi tonik dan meminta Bunda untuk banyak beristirahat untuk mengurangi risiko.

  1. Komplikasi kesehatan

Masalah kesehatan yang dihadapi ibu selama kehamilan, seperti diabetes, hipertensi, preeklamsia atau status koagulasi, dan masalah jantung juga menyebabkan penyebab kelahiran prematur. Jika Bunda memiliki komplikasi medis, dokter akan meminta untuk menjalani operasi caesar.

  1. Gaya hidup tidak sehat

Wanita dengan gaya hidup tidak sehat, berat badan sebelum hamil kurang gizi atau memiliki kebiasaan buruk seperti merokok, alkoholisme, stres atau khawatir berlebihan dapat menyebabkan kelahiran prematur.

  1. Bawa beberapa kehamilan

Ibu yang memilih untuk hamil fertilisasi in vitro atau kehamilan kembar mungkin melahirkan prematur. Saat Bunda membawa kehamilan kembar, dokter akan memberi Bunda saran tentang cara merawat bayi dengan baik.

  1. Jarak antara dua kehamilan terlalu pendek

Jika Bunda hamil dalam 6 – 9 bulan setelah lahir, mudah melahirkan secara prematur. Wanita perlu beristirahat antara 11 dan 12 bulan sebelum kehamilan berikutnya untuk mencegah cacat lahir.

Namun, ada beberapa kasus kelahiran prematur yang tidak mengidentifikasi penyebabnya. Apa pun penyebabnya, bayi prematur menghadapi sejumlah komplikasi kesehatan.

Risiko kelahiran prematur

Bayi prematur akan memiliki kemampuan untuk menghadapi risiko seperti pernapasan, pendengaran, penglihatan, ringan Juga, mereka juga akan memiliki risiko cerebral palsy, bahkan lebih serius daripada yang bisa menyebabkan kematian .

  1. Pernafasan

Masalah terbesar yang dihadapi kebanyakan bayi prematur adalah bernapas. Paru-paru adalah salah satu organ terakhir yang sempurna selama kehamilan. Jika bayi Bunda lahir sebelum paru-paru Bunda berkembang, bayi Bunda akan mengalami masalah pernapasan. Bayi yang lahir sebelum 35 minggu lebih mungkin mengembangkan kondisi ini. Tanpa pengiriman oksigen tepat waktu ke bayi, organ tubuh juga akan terpengaruh.

  1. Masalah jantung

Palpitasi (PDA) dan tekanan darah rendah adalah dua penyakit yang paling umum pada bayi prematur. Jika kedua penyakit ini tidak segera diobati akan menyebabkan gagal jantung.

  1. Masalah Otak

Jika lahir sebelum 28 minggu, bayi berisiko mengalami pendarahan otak. Namun, jangan terlalu khawatir karena kondisi ini bisa diobati. Namun, jika ada terlalu banyak pendarahan, bayi akan menderita kerusakan otak permanen. Ini akan mempengaruhi perkembangan otak di masa depan.

  1. Tidak bisa mengatur suhu tubuh sendiri

Sebagian besar bayi prematur tidak memiliki lemak. Ini membuat tubuh tidak bisa mengatur dirinya sendiri, yang mengarah ke hipotermia. Selain itu, bayi prematur menghabiskan semua energi mereka untuk tetap hangat sehingga akan sulit untuk menambah berat badan dan perkembangan. Itu sebabnya bayi prematur biasanya dibesarkan di inkubator.

  1. Masalah gastrointestinal

Bayi prematur juga lebih mungkin mengembangkan dermatomiositis (NEC). Ini adalah kondisi berbahaya yang biasanya terjadi ketika bayi Bunda mulai menyusui. Premature breastfeeding kurang umum.

  1. Masalah darah

Bayi prematur lebih mungkin mengembangkan penyakit terkait darah seperti anemia dan penyakit kuning. Kedua masalah ini lumrah dan tidak memerlukan terlalu banyak intervensi medis.

  1. Sistem kekebalan tubuh melemah

Bayi sering memiliki sistem kekebalan yang lemah, tetapi bayi prematur lebih lemah sehingga mereka lebih mungkin terkena situasi berbahaya. Bahkan jika bayi Bunda memiliki infeksi yang sederhana, Bunda harus segera membawanya ke rumah sakit. Inilah mengapa harus menjaga bayi Bunda di rumah sampai sistem kekebalan bayi lebih baik.

  1. Cerebral palsy

Cerebral palsy adalah penyakit umum pada bayi prematur. Bayi dengan cerebral palsy sering memiliki gejala seperti hilangnya fungsi di tungkai, ketidakmampuan untuk bergerak, postur abnormal karena aliran darah yang buruk ke otak dan suplai oksigen yang lambat.

  1. Perkembangan yang lambat

Jangan bandingkan perkembangan bayi prematur dengan bayi cukup bulan. Kelahiran prematur sering berkembang secara perlahan dan terkadang mereka menghadapi masalah dalam belajar dan perilaku.

  1. Penglihatan

Retinopati prematuritas (ROP) adalah masalah lain yang bayi lahir sebelum 30 minggu mungkin. Penyakit ini disebabkan pertumbuhan pembuluh darah yang tidak normal di retina. Jika tidak dideteksi dan diobati segera dapat menyebabkan kebutaan.

  1. Pendengaran

Bayi sangat rentan memiliki masalah pendengaran. Karena itu, Bunda harus memeriksa pendengaran bayi dengan hati-hati.

  1. Penyakit kronis

Bayi rentan terhadap penyakit kronis seperti asma, masalah pencernaan, sindrom kematian mendadak, masalah perut dan infeksi kronis.

  1. Tingkat kelangsungan hidup rendah

Sebagian besar bayi prematur akan diberikan nutrisi intravena karena mereka terlalu muda untuk dapat menghisap, menelan, dan bernapas pada saat yang bersamaan. Sekitar 80% bayi prematur bertahan hidup, sedangkan sisanya lebih mungkin meninggal akibat infeksi.

Apa saja gejala kelahiran prematur?

Hubungi dokter Anda segera jika gejala-gejala berikut terjadi sebelum minggu ke-37:

  • Hilangkan lebih banyak cairan vagina daripada biasanya. Ini berarti vagina Bunda akan menjadi longgar, lendir atau berdarah;
  • Pendarahan vagina Bunda mengalami sakit perut, kram mirip dengan dismenore atau nyeri disertai kontraksi lebih dari empat kali dalam satu jam;
  • Meningkatnya tekanan di area panggul. Bunda akan merasakan nyeri punggung bawah, terutama periode menyakitkan, atau Anda belum pernah merasakan sakit punggung di masa lalu.

Bagaimana cara mengurangi risiko kelahiran prematur?

  • Pertama-tama, Bunda harus menjaga diri dengan hati-hati selama kehamilan. Selama kehamilan, Bunda membutuhkan diet seimbang, lingkungan hidup sehat, dan menghindari stres.
  • Bunda perlu perawatan antenatal rutin sehingga dokter dapat memantau kesehatan fisik dan mental Bunda dan dapat memandu lebih baik. Biasanya, wanita yang tidak memiliki kondisi perawatan kesehatan yang baik lebih mungkin mengembangkan kelahiran prematur. Pemeriksaan kesehatan rutin akan membantu Anda mengendalikan infeksi, tekanan darah, dan penyakit lainnya.
  • Faktanya, banyak wanita hamil sering tidak peduli dengan kesehatan gigi selama kehamilan. Namun, jika ibu menderita penyakit gigi, sangat mudah untuk prematur. Jadi, Bunda ingat kebersihan mulut dan pemeriksaan gigi periodik.
  • Pastikan pola makan harian Bunda kaya buah dan sayuran. Minum banyak air dan kendalikan berat badan Anda.
  • Selain itu, Bunda juga harus berolahraga secara teratur setiap hari. Yoga juga mengurangi risiko kelahiran prematur. Berjalan, meditasi, dan beberapa latihan lain juga membawa banyak manfaat bagi Bunda.

Jika Bunda berpikir berisiko untuk kelahiran prematur, segera bicarakan dengan dokter. Tubuh Bunda selalu memiliki tanda-tanda yang jelas. Jika Bunda memiliki keraguan, silakan sampaikan kepada dokter untuk mendapatkan saran yang bermanfaat.

Article written by Suwartik

Seorang Bidan Yang Lahir Pada Gresik Tahun 1988, Menempuh Akademi Kebidanan Di Lumajang Membagikan Informasi - Informasi Seputar Kehamilan Yang Semoga Barokah Dan Dapat Bermanfaat Bagi Semua Orang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *