Bagaimana Cara Mengukur Perkembangan Janin

Cara Mengukur Perkembangan Janin

Kurangnya perawatan nutrisi menyebabkan ukuran janin melebihi usia kehamilan, dan hal ini menjadi lebih umum terjadi dan membuat banyak wanita hamil menjadi cemas. Mengukur perkembangan janin berdasarkan usia kehamilan dapat membantu anda untuk mengetahui apa yang harus Anda lakukan untuk perkembangan janin Anda.

Banyak orang berpikir bahwa memiliki janin sangat menggembirakan dan bebas melakukan apapun yang ibu suka. Namun, ini belum tentu bagus. Anda harus berpikir lagi jika Anda tahu risikonya. Mari kita jelajahi beberapa resiko yang bisa terjadi jika ukuran janin melebihi usia kehamilan Anda.

Bagaimana cara mengukur perkembangan janin?

Mulai sekitar 20 minggu, dokter Anda akan mengukur tinggi rahim Anda. Jarak ini dihitung dengan jarak dari tulang kemaluan ke bagian bawah rahim setiap kali Anda hamil. Pengukuran ini membantu dokter memperkirakan ukuran, laju pertumbuhan dan posisi bayi selama sisa kehamilan.

Baca Juga : Kiat Jitu Supaya Cepat Hamil Yang Mudah Diterapkan

Sebagai aturan umum, tinggi uterus diukur dalam sentimeter dan kira-kira sama dengan jumlah minggu kehamilan Anda. Misalnya, pada minggu ke-20, ukuran rahim akan menjadi sekitar 17 hingga 23 cm.

Diagnosis janin lebih besar dari usia kehamilan

Janin Anda yang lebih besar dari usia kehamilan berarti bahwa rahim Anda 3 cm lebih besar dari ukuran standar kehamilan berdasarkan tanggal lahir Anda. Dalam hal ini, dokter akan melakukan ultrasound untuk mencari tahu penyebabnya. Anda mungkin dapat melihat apakah janin lebih tua dari usia kehamilan jika:

  • Anda telah mencapai tanggal lahir (Ultrasound dapat membantu dokter mendiagnosis ulang tahun lebih akurat)
  • Otot perut Anda lebih longgar, mungkin sebagai akibat dari kehamilan awal
  • Anda mengalami obesitas, yang membuat pengukuran yang akurat menjadi lebih sulit
  • Anda memiliki fibroid uterus
  • Thai Anda kembar atau kehamilan kembar
  • Anda memiliki terlalu banyak cairan amnion
  • Bayi berada di bawah atau posisi abnormal lainnya
  • Anda memiliki panggul yang sempit;

Janin jauh lebih besar dari yang normal disebut balita. Faktor risiko untuk kondisi ini termasuk diabetes tipe 1 atau tipe 2 sebelum kehamilan dan diabetes gestasional, atau hanya janin besar dan sangat sehat.

Diagnosis janin kurang dari usia kehamilan

Ukuran janin kurang dari 3 cm di bawah standar kehamilan. Dokter Anda mungkin memesan USG untuk memprediksi tanggal lahir Anda dan untuk menghilangkan masalah seperti pertumbuhan lambat di rahim atau cairan ketuban terlalu sedikit.

Pengukuran uterus bisa sangat sederhana jika Anda memiliki kerangka kecil atau otot perut yang kuat. Ini menunjukkan bahwa janin berada di panggul atau mungkin kecil dan sangat sehat.

Baca Juga : Ketahui Perbedaan Kehamilan Pertama Dan Kedua

Tetapi jika janin mengembangkan cara yang tidak biasa, Anda akan memiliki USG lagi dalam waktu sekitar 3 minggu untuk memeriksa pertumbuhan bayi dan jumlah cairan ketuban dalam rahim. Anda juga harus menindaklanjuti kehamilan Anda.

Semoga artikel ini bisa bermanfaat bagi para ibu hamil dan dapat membantu ibu hamil memiliki kehamilan yang sehat.

Suwartik: Seorang Bidan Yang Lahir Pada Gresik Tahun 1988, Menempuh Akademi Kebidanan Di Lumajang Membagikan Informasi - Informasi Seputar Kehamilan Yang Semoga Barokah Dan Dapat Bermanfaat Bagi Semua Orang.