Penyebab Dan Pengobatan Kekurangan Cairan Ketuban

Penyebab dan pengobatan kekurangan cairan ketuban

Amniocentesis adalah lingkungan di mana janin berkembang dan berkembang sampai lahir. Deteksi dini kelainan air pada kehamilan sangat penting. Kekurangan cairan ketuban adalah salah satu kelainan cairan amniotik, yang bisa berbahaya bagi janin. Namun, kebanyakan ibu memilih untuk tidak tahu banyak atau tidak memiliki konsep tentang kondisi ini.

Apa itu cairan amniotik? Apa yang menyebabkan amniosentesis dan apa yang harus dilakukan ibu saya jika dia didiagnosis dengan amniosentesis? Kami akan membantu Anda menyelesaikannya melalui artikel berikut.

Apa itu cairan amniotik?

Amniosentesis adalah kantung amnion yang diisi cairan di sekitar janin yang sedang berkembang di dalam rahim ibu dan memiliki peran penting seperti:

  • Lindungi, lindungi bayi dari kemacetan
  • Cegah tali pusat agar tidak tertekan, seakan tali pusat tersumbat, sehingga mengurangi suplai oksigen ke janin.
  • Membantu mempertahankan suhu janin yang stabil di dalam rahim
  • Tahan infeksi
  • Memungkinkan janin untuk bergerak dengan mudah sehingga otot dan tulang berkembang dengan baik.

Dalam 14 minggu pertama kehamilan, cairan ketuban dihasilkan dari sistem sirkulasi ibu dalam cairan ketuban. Pada awal trimester kedua, bayi mulai menelan cairan ketuban dan mengeluarkannya seperti urin, kemudian menelan, mengembalikan cairan ketuban setiap beberapa jam. Ini berarti bahwa sebagian besar cairan ketuban adalah urin janin. Oleh karena itu, janin memainkan peran penting dalam menjaga volume cairan yang tepat dalam kantung ketuban. Kadang-kadang, keseimbangan ini rusak, sehingga terlalu banyak atau terlalu sedikit air ketuban.

Baca Juga : Mengapa Ukuran Janin Lebih Besar Dari Usia Kehamilan?

Dalam keadaan normal, jumlah cairan ketuban di rahim meningkat sampai trimester ketiga dan meningkat paling banyak 34 sampai 36 minggu. Pada saat ini, kantung ketuban dapat mengandung sekitar 800 ml air dan volume cairan amniotik. akan berkurang sampai lahir. Cairan ketuban yang berlebihan pada setiap titik dalam kehamilan disebut penyakit ginjal polikistik dan hanya terjadi pada 1% ibu. Jika jumlah cairan ketuban terlalu rendah, itu akan dianggap sebagai cairan ketuban kecil.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang Amniosentesis atau Amniosentesis seorang wanita hamil, dokter Anda akan merekomendasikan Anda melakukan tes atau USG dalam prosedur berikut: keluarkan pusar sebagai penanda, bagi menjadi 4 bagian dengan 2 garis horizontal . Di setiap bagian, dokter memilih kantung ketuban terdalam untuk mengukur panjangnya. Amniosentesis dilambangkan sebagai AFI. Pada trimester ketiga, indeks ini normal ketika berkisar antara 5 hingga 25 cm. Jika indeks kurang dari 5 cm, itu dianggap kekurangan cairan ketuban.

Penyebab defisiensi cairan amniotik

Dokter tidak selalu tahu apa yang menyebabkan amniosentesis. Kondisi ini paling sering terjadi pada akhir trimester ketiga, terutama jika Anda terlambat. Inilah beberapa penyebab paling umum:

Cairan amniotik bocor

Air mata kecil di membran ketuban dapat menyebabkan cairan mengalir keluar. Ini bisa terjadi kapan saja selama kehamilan, tetapi lebih umum ketika Anda mendekati tanggal lahir. Wanita hamil mungkin melihat kebocoran cairan jika pakaian dalam basah atau dokter menemukan selama pemeriksaan vagina. Jadi, beri tahu dokter Anda jika Anda mencurigai membran bocor.

Ketika cairan ketuban robek, itu meningkatkan risiko infeksi untuk Anda dan bayi, karena menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi bakteri untuk memasuki kantung amnion. Kadang-kadang, air mata di kantong akan sembuh, kebocoran akan hilang dan tingkat cairan ketuban akan kembali normal. Ini sering terjadi jika kebocoran terjadi setelah amniosentesis. Selaput ketuban lebih banyak, menyebabkan cairan ketuban pecah. Pada titik ini, Anda harus segera pergi ke rumah sakit untuk proses yang tepat waktu.

Masalah plasenta

Masalah dengan plasenta biasanya adalah plasenta, yang berarti bahwa sebagian atau seluruh plasenta terpisah dari uterus menyebabkan cairan ketuban yang rendah. Jika plasenta tidak menyediakan cukup darah dan nutrisi untuk janin, janin akan berhenti memproduksi air kencing.

Beberapa masalah medis lainnya

Kondisi tertentu seperti hipertensi kronis, pre-eklampsia, diabetes, dan lupus juga dapat menyebabkan amonia rendah.

Kembar atau kehamilan lebih dari satu

Anda akan berisiko mengalami amniosentesis jika Anda memiliki anak kembar atau kehamilan lebih dari satu. Kondisi ini dapat terjadi pada kasus sindrom transfusi kembar. Sindrom ini berarti bahwa janin memiliki cairan ketuban terlalu sedikit, sementara janinnya terlalu banyak.

Janin abnormal

Jika Anda menemukan bahwa cairan ketuban kurang pada trimester pertama Anda atau trimester kedua, ini adalah tanda bahwa Anda mungkin memiliki malformasi kongenital. Dalam kasus di mana ginjal bayi tidak berkembang dengan baik atau saluran kemih terhambat, bayi tidak akan menghasilkan cukup urin untuk menjaga volume cairan ketuban.

Apa yang harus dilakukan ibu ketika dia didiagnosis dengan kekurangan cairan ketuban?

Jika Anda didiagnosis kekurangan cairan ketuban, dokter akan memantau bayi Anda secara dekat untuk memastikan bayi Anda terus berkembang secara normal, atau jika Anda mendekati tanggal persalinan, Anda mungkin memiliki induksi persalinan. Dalam beberapa kasus, misalnya, seorang ibu dengan preeklamsia berat atau janin yang tidak berkembang secara normal di uterus harus melahirkan secara prematur.

Baca Juga : Masalah Kesehatan Yang Sering Dialami Bayi Prematur

Menurunkan cairan ketuban meningkatkan kemungkinan komplikasi selama persalinan, karena cairan ketuban yang rendah menyebabkan gerakan atau kontraksi bayi untuk menekan tali pusat. Selama persalinan, dokter menempatkan kateter fleksibel melalui leher rahim untuk memompa beberapa cairan (biasanya garam fisiologis) ke dalam kantung ketuban untuk mengurangi risiko kompresi tali pusat. Jika bayi tidak bisa lewat dengan aman, dokter Anda akan meminta Anda untuk menjalani operasi caesar.

Amniosentesis penting bagi ibu selama kehamilan. Berharap bahwa dengan informasi yang diberikan oleh Wiki Bunda akan membantu ibu hamil dan bayi yang sehat dan tidak kekurangan cairan ketuban!

Suwartik: Seorang Bidan Yang Lahir Pada Gresik Tahun 1988, Menempuh Akademi Kebidanan Di Lumajang Membagikan Informasi - Informasi Seputar Kehamilan Yang Semoga Barokah Dan Dapat Bermanfaat Bagi Semua Orang.