kelahiran prematur spontan
Kehamilan

Apa Faktor Yang Menyebabkan Kelahiran Prematur Spontan?

Kelahiran prematur spontan adalah masalah yang sangat berbahaya, dan tidak semua orangtua sadar akan hal ini. Kebutuhan untuk tes kehamilan sebelum melahirkan sangat diperlukan.

Tes apa yang Anda butuhkan dan apa penyebab kelahiran prematur spontan? Silakan merujuk ke artikel di bawah ini!

Tes apa yang harus dilakukan ibu hamil?

Jika anak Anda lahir prematur, Anda mungkin sudah diskrining untuk BV. Meskipun beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa pengobatan vaginosis bakteri pada trimester kedua dan ketiga mengurangi risiko kelahiran prematur pada wanita dengan riwayat kelahiran prematur, beberapa penelitian lain menunjukkan tidak ada perbedaan Oleh karena itu, para ahli masih tidak setuju apakah harus menyaring infeksi vagina pada wanita hamil.

Anda tidak akan diuji untuk trikomoniasis kecuali Anda memiliki gejala tidak nyaman. Beberapa kasus infeksi saluran kemih, pneumonia, radang usus buntu, juga meningkatkan risiko kelahiran prematur. Anda juga memiliki risiko keguguran yang lebih tinggi jika Anda memiliki infeksi saluran kemih yang tidak bermanifestasi sebagai gejala. Karena itu, inilah alasan mengapa semua wanita hamil harus melakukan tes urin.

Selain itu, ada banyak masalah dengan plasenta yang harus ibu hamil ketahui. Wanita hamil juga harus menyadari struktur rahim dan serviks yang abnormal, seperti serviks Anda lebih pendek dari biasanya atau serviks terbuka dan tertutup tanpa kontraksi serviks. Disebabkan oleh operasi serviks atau kongenital (cacat serviks).

Apa faktor risiko yang menyebabkan kelahiran prematur spontan?

Ada beberapa faktor risiko untuk kelahiran prematur, tetapi lebih dari setengah dari semua kasus kelahiran prematur spontan terjadi selama kehamilan dan tidak ada faktor risiko spesifik yang teridentifikasi. Meskipun dari kita semua tidak ingin memiliki akan lahir prematur, tapi jika Anda memiliki tanda dan gejala berikut ini, ada kemungkinan Anda berisoko mengalami kelahiran prematur, seperti :

  • Sebelumnya telah melahirkan anak prematur;
  • Bayi kembar atau lebih dari satu;
  • Usia lebih muda dari 17 atau lebih tua dari 35;
  • Menurunkan berat badan sebelum kehamilan atau menurunkan berat badan selama kehamilan;
  • Pernah mengalami pendarahan vagina selama trimester pertama atau kedua;
  • Memiliki anemia sedang sampai parah selama kehamilan;
  • Merokok, penyalahgunaan alkohol atau penggunaan narkoba (terutama kokain) selama kehamilan;
  • Tidak melakukan perawatan pranatal atau memulai perawatan kehamilan terlambat.

Selain itu, ada hubungan antara stres kronis dan kelahiran prematur. Diperkirakan bahwa stres berat dapat menyebabkan pelepasan hormon yang menyebabkan kontraksi uterus dan kelahiran prematur.

Kelahiran prematur adalah situasi yang tidak diharapkan siapa pun. Oleh karena itu, ibu perlu melengkapi diri dengan pengetahuan ibu untuk meningkatkan kesehatan ibu dan janin untuk mencegah kelahiran prematur. Berharap ibu menjaga kesehatan agar bisa melahirkan anak dengan sehat.

Article written by Suwartik

Seorang Bidan Yang Lahir Pada Gresik Tahun 1988, Menempuh Akademi Kebidanan Di Lumajang Membagikan Informasi - Informasi Seputar Kehamilan Yang Semoga Barokah Dan Dapat Bermanfaat Bagi Semua Orang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *