Mencegah cacat lahir pada bayi
Kehamilan

Apa Yang Harus Dilakukan Untuk Mencegah Cacat Lahir?

Malformasi kongenital atau cacat lahir adalah masalah yang terjadi ketika seorang anak berkembang di uterus (di rahim). Malformasi kongenital bisa kecil atau berat. Mereka dapat mempengaruhi penampilan, fungsi tubuh, dan perkembangan fisik dan mental. Kebanyakan cacat lahir terjadi pada tiga bulan pertama kehamilan, karena organ-organ masih terbentuk.Maka dari itu kali ini WikiBunda hadir dengan artikel bagaimana untuk mencegah cacat lahir.

Apa yang menyebabkan cacat lahir?

Malformasi kongenital mungkin disebabkan oleh:

  • Warisan;
  • Gaya hidup dan perilaku orang tua yang buruk;
  • Paparan obat-obatan dan bahan kimia tertentu;
  • Infeksi pada kehamilan;
  • Kombinasi dari faktor-faktor ini.

Namun, para ilmuwan belum mengkonfirmasi penyebab pasti malformasi kongenital ini.

Apa faktor risiko untuk malformasi kongenital?

Semua wanita hamil berisiko mengalami malformasi kongenital. Risiko meningkat dengan salah satu kondisi berikut:

  • riwayat keluarga cacat lahir atau kelainan genetik lainnya;
  • penggunaan narkoba, konsumsi alkohol, atau merokok selama kehamilan;
  • ibu 35 tahun ke atas;
  • perawatan prenatal tidak memadai;
  • Infeksi bakteri atau bakteri yang tidak umum, termasuk infeksi menular seksual;
  • Penggunaan beberapa obat berisiko tinggi seperti isotretinoin dan lithium;
  • Wanita dengan kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya, seperti diabetes, juga memiliki risiko lebih tinggi mengalami malformasi kongenital.
Mencegah Cacat Lahir

Mencegah cacat lahir untuk bayi sebelum fase melahirkan

Malformasi kongenital yang sering terjadi

Malformasi kongenital biasanya diklasifikasikan menurut cacat struktural, fungsi dan perkembangan.

Cacat struktural adalah ketika bagian tubuh hilang atau cacat. Cacat struktural yang paling umum adalah:

  • hati yang rusak;
  • Rahang katak atau terbuka, ketika ada terbuka atau terbelah di bibir atau langit-langit;
  • kista, ketika sumsum tulang belakang tidak tumbuh dengan baik;
  • Kaki bengkok.

Kelainan fungsional atau perkembangan menyebabkan satu set fase tubuh atau sistem gagal. Cacat ini sering menyebabkan cacat otak atau perkembangan. Kelainan fungsional atau perkembangan termasuk cacat metabolik, masalah sensorik, dan masalah sistem saraf. Cacat dalam metabolisme menyebabkan masalah kimia di tubuh anak.

Jenis cacat bawaan atau perkembangan termasuk:

  • Sindrom Down: menyebabkan keterlambatan dalam perkembangan fisik dan mental;
  • Penyakit sel sabit, yang terjadi ketika sel darah merah menjadi terdistorsi;
  • Cystic fibrosis merusak paru-paru dan sistem pencernaan.

Beberapa anak menghadapi masalah fisik terkait dengan cacat lahir tertentu. Namun, banyak anak tidak menunjukkan kelainan apa pun. Cacat terkadang tidak dapat dideteksi selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah anak lahir.

Bagaimana malformasi kongenital di diagnosis?

Banyak jenis malformasi kongenital dapat didiagnosis selama kehamilan. Seorang profesional kesehatan dapat melakukan ultrasonografi pranatal untuk mendiagnosis beberapa malformasi kongenital di rahim. Spesialis juga dapat melakukan tes skrining lebih lanjut, seperti tes darah dan kistik (amniosentesis).

Wanita hamil berisiko tinggi untuk riwayat keluarga, usia ibu yang tinggi, atau faktor lain sering harus mengambil tes ini.

Tes pra-kelahiran dapat membantu menentukan apakah seorang ibu memiliki infeksi atau kondisi lain yang berbahaya bagi bayinya termasuk untuk tahu dan dapat mencegah cacat lahir. Pemeriksaan fisik dan pendengaran juga dapat membantu dokter mendiagnosis malformasi kongenital setelah lahir. Tes darah yang disebut skrining neonatal dapat membantu dokter mendiagnosis malformasi kongenital tertentu segera setelah lahir, sebelum gejala muncul.

Penting bagi Bunda untuk mengetahui bahwa skrining neonatal tidak selalu mendeteksi cacat ketika terjadi. Tes skrining juga dapat salah mengidentifikasi kerusakan dan hasilnya akan dapat diketahui yang terjadi pada bayi dan dapat dilakukan upaya agar dapat mencegah cacat lahir. Namun, sebagian besar malformasi kongenital dapat didiagnosis dengan pasti setelah lahir.

Bagaimana malformasi kongenital diobati?

Pilihan pengobatan bervariasi tergantung pada tingkat keparahan dan keparahan kondisi. Beberapa cacat lahir dapat diperbaiki sebelum atau sesudah kelahiran. Namun, cacat lainnya, yang dapat mempengaruhi seorang anak selama sisa hidupnya. Cacat ringan dapat menyebabkan stres, tetapi biasanya tidak mempengaruhi kualitas hidup secara umum. Malformasi kongenital berat, seperti cerebral palsy atau degenerasi tulang belakang, dapat menyebabkan kecacatan jangka panjang atau bahkan kematian. Bunda harus berbicara dengan dokter tentang perawatan yang tepat untuk kondisi buah hati.

  • Obat-obatan: Obat-obatan dapat digunakan untuk mengobati malformasi kongenital tertentu atau untuk mengurangi risiko komplikasi dari cacat tertentu. Dalam beberapa kasus, obat dapat diresepkan kepada ibu untuk memperbaiki kecacatan sebelum melahirkan.
  • Bedah: Pembedahan dapat memperbaiki cacat tertentu atau mengurangi gejala. Beberapa orang dengan malformasi kongenital, seperti bibir sumbing, dapat menjalani operasi plastik untuk mendapatkan manfaat kesehatan dan kosmetik. Banyak bayi dengan cacat jantung juga perlu dioperasi.
  • Home Care: Orangtua dapat diinstruksikan secara khusus tentang memberi makan, mandi, dan memantau bayi dengan cacat bawaan.

Bagaimana bisa mencegah cacat lahir?

Banyak malformasi kongenital tidak dapat dicegah, tetapi Bunda dapat melakukan beberapa cara untuk mengurangi risiko mengalami malformasi kongenital.

  • Wanita yang berencana untuk hamil harus mulai mengonsumsi asam folat sebelum konsepsi. Suplemen ini juga harus diambil selama kehamilan. Asam folat dapat membantu mencegah cacat pada tulang belakang dan otak. Vitamin antiviral juga direkomendasikan selama kehamilan.
  • Perempuan harus menghindari alkohol, obat-obatan dan rokok selama dan setelah kehamilan. Mereka juga harus berhati-hati ketika meminum obat tertentu. Beberapa obat yang aman ketika Bunda tidak hamil dapat menyebabkan cacat lahir yang serius ketika wanita hamil menggunakannya. Bicaralah dengan dokter Bunda tentang obat apa pun yang dapat diminum, termasuk obat-obatan dan suplemen yang dijual bebas.
  • Kebanyakan vaksin aman selama kehamilan. Bahkan, beberapa vaksin dapat membantu mencegah cacat lahir. Beberapa vaksin yang menggunakan virus hidup dapat merusak perkembangan janin secara teoritis, jadi Bunda tidak boleh menggunakannya selama kehamilan. Bunda harus menanyakan kepada dokter jenis vaksin apa yang dibutuhkan dan aman.
  • Mempertahankan berat badan yang sehat juga membantu mengurangi risiko komplikasi selama kehamilan. Wanita yang memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya, seperti diabetes, harus berhati-hati terhadap kesehatan mereka.
  • Sangat penting untuk melakukan kunjungan pranatal rutin. Jika kehamilan berisiko tinggi, dokter mungkin melakukan pemeriksaan pranatal untuk mengidentifikasi cacat. Tergantung pada jenis kecacatan, dokter biasanya dapat mengobatinya sebelum melahirkan.

Cacat lahir pada anak-anak adalah sesuatu yang tidak diinginkan orang tua. Perawatan yang rasional, makan sehat , gaya hidup sehat dikombinasikan dengan pemeriksaan rutin dapat membantu Bunda mencegah atau mendeteksi cacat lahir sejak dini.

Article written by Suwartik

Seorang Bidan Yang Lahir Pada Gresik Tahun 1988, Menempuh Akademi Kebidanan Di Lumajang Membagikan Informasi - Informasi Seputar Kehamilan Yang Semoga Barokah Dan Dapat Bermanfaat Bagi Semua Orang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *